Prinsip-prinsip Perkembangan Anak

Prinsip-prinsip Perkembangan Anak

By

Irwan Nuryana Kurniawan

Pemahaman kita yang benar tentang perkembangan anak-anak insyallah akan membantu kita untuk memberi perlakuan yang tepat kepada anak-anak kita. Perkembangan anak pada dasarnya adalah perubahan-perubahan yang terjadi dalam seluruh dimensi yang ada dalam diri anak, baik dimensi fisik, dimensi sosial, dimensi emosi, kognitif (berpikir), dan dimensi spiritual. Tulisan berikut ini akan mencoba menjelaskan prinsip-prinsip penting dalam perkembangan anak.

1. Dimensi-dimensi perkembangan anak—fisik, sosial, emosi, kognitif, dan spiritual—berhubungan erat satu sama lain. Perubahan dalam satu dimensi mempengaruhi dan dipengaruhi oleh dimensi lain. Perkembangan dalam satu dimensi dapat membatasi atau memfasilitasi perkembangan pada dimensi-dimensi lainnya (Sroufe, Cooper, & DeHart 1992; Kostelnik, Soderman, & Whiren 1993).

Sebagai contoh, ketika para bayi mulai belajar berjalan, kemampuan mereka untuk menjelajahi lingkungan menjadi meluas dan pergerakan mereka ini, pada gilirannya, mempengaruhi perkembangan kognitif mereka. Demikian juga perkembangan dalam keterampilan berbahasa mempengaruhi kemampuan anak-anak untuk membangun hubungan-hubungan sosial dengan orang dewasa dan anak-anak yang lain, dan pada gilirannya keterampilan-keterampilan dalam interaksi sosial ini dapat mendukung atau menghambat perkembangan bahasa mereka.

Karena dimensi-dimensi perkembangan tersebut berhubungan satu sama lain, kita seharusnya menyadari betul hal ini dan menggunakan kesadaran ini untuk mengorganisasikan pengalaman-pengalam belajar anak, membantu anak-anak berkembang secara optimal dalam semua dimensi perkembangan dirinya. Sebagai pendidik, misalnya, kesadaran akan adanya hubungan antar semua bagian perkembangan ini, bermanfaat untuk perencanaan kurikulum untuk berbagai kelompok usia anak. Kurikulum untuk bayi, anak-anak batita (bayi sampai usia tiga tahun) dan anak usia prasekolah hampir pasti digerakan oleh kebutuhan untuk mendukung perkembangan yang sehat pada semua bagian diri anak. Sementara untuk anak-anak usia sekolah dasar perencanaan kurikulum diarahkan sebagai usaha-usaha untuk membantu anak-anak mengembangkan pemahaman-pemahaman konseptual yang dapat diaplikasikan pada mata pelajaran yang dipelajari.

2. Perkembangan anak berlangsung dalam sebuah tahapan yang relatif teratur di mana kemampuan-kemampuan, keterampilan-keterampilan, dan pengetahuan-pengetahuan lanjut anak terbangun atas kemampuan-kemampuan, keterampilan-keterampilan, dan pengetahuan-pengetahuan anak sebelumnya. Riset-riset perkembangan manusia menunjukkan bahwa tahapan-tahapan pertumbuhan dan perubahan anak usia 9 tahun pertama rentang kehidupan relatif stabil dan dapat diprediksikan tahapannya (Piaget 1952; Erikson 1963; Dyson & Genishi 1993; Gallahue 1993; Case & Okamoto 1996).

Perubahan-perubahan yang dapat diramalkan ini terjadi pada semua bagian perkembangan— fisik, emosi, sosial, bahasa, dan kognitif—meskipun bagaimana perubahan-perubahan ini mewujud dan makna yang dilekatkan pada perubahan tersebut mungkin bervariasi menurut kontek budaya.

Pengetahuan mengenai perkembangan yang khas untuk setiap rentang usia anak membantu para orangtua atau pendidik untuk mempersiapkan lingkungan belajar dan merencanakan tujuan-tujuan kurikulum yang reaslistik dan pengalaman-pengalaman belajar yang tepat menurut perkembangan anak.

3. Perolehan perkembangan bervariasi untuk setiap anak, termasuk untuk keberfungsian semua dimensi perkembangan dalam diri anak. Keragaman individual paling tidak dalam dua makna: keragaman dari rata-rata/normatif arah perkembangan dan keunikan setiap anak sebagai individu (Sroufe, Cooper, & DeHart 1992).

Setiap anak adalah seorang pribadi unik dengan pola dan waktu pertumbuhan bersifat individual, sebagaimana halnya untuk kepribadian, temperamen, gaya belajar, latar belakang dan pengalaman keluarga. Semua anak memiliki kelebihan, kebutuhan-kebutuhan, dan minat-minat masing-masing; sejumlah mungkin memiliki kebutuhan belajar dan perkembangan yang khusus. Pemahaman tentang keragaman yang luas bahkan pada anak-anak usia kronologis (usia yang dihitung sejak anak lahir) yang sama, hendaknya mengantarkan kita pada kesadaran bahwa usia anak hanyalah sebuah gambaran kasar untuk kemasakan perkembangan anak.

Pengakuan bahwa keragaman individual bukan hanya diharapkan tapi juga dihargai menuntut kita sebagai orang dewasa ketika berinteraksi dengan anak-anak memperlakukan mereka secara tepat dengan keunikannya masing-masing. Penekanan perlakuan anak secara individual sesuai dengan keunikan masing-masing anak tidaklah sama dengan “individualisme.” Alih-alih demikian, pengakuan ini menuntut kita untuk tidak menganggap anak hanya sebagai anggota kelompok usia, kemudian mengharapkan mereka untuk menampilkan tugas-tugas perkembangan kelompok usia tersebut tanpa mempertimbangkan keragaman kemampuan adaptasi setiap individu anak.

Memiliki pengharapan tinggi terhadap anak adalah penting, tetapi memiliki harapan-harapan yang kaku menurut norma kelompok tidak mencerminkan kenyataan yang terjadi bahwa adanya perbedaan yang nyata dalam perkembangan dan belajar individual anak dalam tahun-tahun awal kehidupan. Harapan norma kelompok dapat memberi dampak yang sangat merusak terutama untuk anak-anak dengan kebutuhan perkembangan dan belajar yang khusus (NEGP 1991; Mallory 1992; Wolery, Strain, & Bailey 1992).

4. Pengalaman-pengalaman awal memberikan pengaruh yang bersifat kumulatif maupun tertunda terhadap perkembangan anak; ada periode-periode optimal untuk jenis-jenis perkembangan dan belajar tertentu. Pengalaman-pengalaman awal anak, baik positif atau negatif, bersifat kumulatif dalam arti bahwa jika sebuah pengalaman frekuensi kejadiannya jarang, maka hal tersebut juga memiliki pengaruh minimal. Jika pengalaman-pengalaman positif atau negatif sering terjadi, mereka memberikan dampak yang sangat kuat, lama, dan bahkan memiliki dampak seperti bola salju (Katz & Chard 1989; Kostelnik, Soderman, & Whiren 1993; Wieder & Greenspan 1993).

Sebagai contoh, pengalaman seorang anak prasekolah bersama anak-anak dalam tahun-tahun prasekolah membantu dia mengembangkan keterampilan-keterampilan sosial dan kepercayaan diri yang memungkinkan dia memiliki teman-teman/persahabatan dalam tahun-tahun pertama sekolah dan pengalaman-pengalaman ini selanjutnya menguatkan kompetensi sosialnya. Sebaliknya, anak-anak yang gagal untuk mengembangkan kompetensi sosial minimal dan diabaikan atau ditolak teman-teman sebayanya memiliki resiko tinggi untuk drop out sekolah, menjadi anak-anak dan remaja nakal, dan menunjukkan permasalahan kesehatan mental ketika mereka dewasa (Asher, Hymel, & Renshaw, 1984; Parker & Asher 1987).

Pola-pola yang sama dapat diamati pada bayi-bayi yang menangis dan menunjukkan usaha-usaha sejenis dalam berkomunikasi yang ditanggapi secara teratur, memiliki kemampuan komunikasi yang baik. Demikian juga, ketika anak-anak memiliki atau tidak memiliki pengalaman literasi sejak dini, seperti dibacakan secara teratur, keberhasilan mereka selanjutnya dalam belajar membaca sangat dipengaruhi oleh hal tersebut. Mungkin yang paling meyakinkan adalah hasil-hasil penelitian yang menunjukkan bahwa pengalaman-pengalaman sosial dan sensorik motorik selama tiga tahun pertama kehidupan secara langsung mempengaruhi perkembangan neurologis otak, dengan implikasi-implikasi penting dan menetap terhadap kapasitas-kapasitas anak untuk belajar (Dana Alliance for Brain Initiatives 1996).

Pengalaman-pengalaman awal juga dapat memberi pengaruh yang bersifat menunda, baik positif atau negatif, terhadap perkembangan selanjutnya. Sejumlah bukti menyarankan bahwa mengandalkan penguatan ekstrinsik (dari luar) seperti permen atau uang untuk membentuk perilaku anak, merupakan sebuah strategi yang efektif dalam jangka pendek, sementara motivasi intrinsik (dari dalam) lebih efektif untuk membentuk perilaku dalam jangka panjang (Dweck 1986; Kohn 1993). Sebagai contoh, memberi uang kepada anak untuk membaca dalam jangka panjang merusak keinginan anak untuk membaca sebagai kesenangan dan budaya.

Pada dimensi tertentu dalam rentangan kehidupan, beberapa bentuk perkembangan dan belajar terjadi sangat optimal. Sebagai contoh, tiga tahun pertama kehidupan menjadi periode paling optimal untuk perkembangan bahasa verbal (Kuhl 1994). Meskipun keterlambatan-keterlambatan dalam perkembangan bahasa, baik karena kerusakan fisik atau lingkungan, dapat diperbaiki kemudian, penanganan sejenis menuntut pertimbangan-pertimbangan tersebut. Demikian juga, tahun-tahun prasekolah tampaknya menjadi periode optimal untuk perkembangan motorik yang mendasar dan karenanya keterampilan-keterampilan motorik mendasar lebih mudah dan lebih efisien dicapai pada periode usia ini (Gallahue 1995).

Anak-anak yang memiliki banyak kesempatan dan dukungan orang dewasa untuk mempraktekkan keterampilan-keterampilan motorik besar (berlari, melompat, melempar, dll) selama periode ini memiliki keuntungan kumulatif menjadi lebih baik dan mampu dalam menguasai keterampilan-keterampilan motorik yang lebih kompleks pada tahun-tahun berikutnya. Sebaliknya, anak-anak yang memiliki pengalaman awal terbatas kemungkinan besar mengalami kesulitan untuk menguasai kompetensi fisik dan menunjukkan keterlambatan ketika mencoba berpartisipasi dalam aktivitas-aktivitas olahraga tingkat lanjut.

5. Perkembangan berjalan dalam arah yang dapat diprediksikan menuju sebuah kondisi yang lebih kompleks, lebih terorganisasi, dan lebih terinternalisasi. Belajar selama periode anak usia dini berlangsung dari pengetahuan yang berbentuk perilaku menuju pengetahuan yang berbentuk simbolik (Bruner 1983).

Sebagai contoh, anak-anak belajar untuk mengenali rumah mereka dan tempat-tempat lain yang mereka kenal lebih dahulu sebelum mereka dapat memahami kata-kata kiri dan kanan atau membaca peta sebuah rumah. Program-program yang tepat menurut tahapan perkembangan menyediakan banyak kesempatan kepada anak-anak untuk memperluas dan memperdalam pengetahuan mereka yang bersifat pengetahuan dengan menyediakan sebuah pengalaman langsung yang bervariasi dan membantu anak-anak menguasai pengetahuan yang bersifat simbolik melalui representasi pengalaman-pengalaman mereka dalam media yang beragam seperti menggambar, melukis, menyusun model, bermain drama, deskripsi-deskripsi verbal dan tertulisa (Katz1995).

Bahkan setiap anak yang masih kecil mampu untuk menggunakan beragam media untuk merepresentasikan konsep-konsep pemahaman mereka. Lebih lanjut, melalui representasi pengetahuan mereka, pengetahuan itu sendiri menjadi meningkat (Edwards, Gandini, & Forman 1993; Malaguzzi 1993;Forman 1994). Representasi modalitas sensori (baca panca indera) dan media juga bervariasi menurut usia anak. Sebagai contoh, kebanyakan bayi dan anak yang baru belajar berjalan kebanyakan belajarnya menggunakan panca indera dan motorik, tetapi anak-anak usia 2 tahun menggunakan satu benda melakukan satu hal dalam bermain (sebuah kotak untuk menelepon atau menggunakan sendok sebagai gitar).

6. Perkembangan dan belajar terjadi dalam dan dipengaruhi oleh kontek social cultural yang majemuk. Bronfenbrenner (1979, 1989, 1993) menyediakan sebuah model ekologis untuk memahami perkembangan manusia. Bronfenbrenner menjelaskan bahwa perkembangan anak paling baik dipahami dalam kontek keluarga, setting pendidikan, komunitas, dan masyarakat yang lebih luas. Kontek-kontek yang beragam ini berhubungan satu sama lain dan semuanya memiliki pengaruh terhadap anak yang sedang berkembang. Sebagai contoh, bahkan seorang anak diasuh dalam keluarga yang mencintai dan mendukungnya, komunitas yang sehat dipengaruhi oleh bias-bias masyarakat yang lebih luas, seperti rasisme atau seksisme, dan kemungkinan memperlihatkan pengaruh negatif dari stereotif negative dan diskriminasi.

Kultur merupakan pola-pola keyakinan dan perilaku, baik eksplisit dan implisit, yang diwariskan kepada generasi penerusnya oleh masyarakat atau kelompok social, kelompok religi, atau kelompok etnis di mana mereka tinggal. Karena kultur seringkali didiskusikan dalam kontek diversitas atau multikulturalisme, orang seringkali gagal untuk mengenali peran dominan yang yang dimainkan budaya dalam mempengaruhi perkembangan semua anak-anak. Setiap budaya menstruktur dan memaknai perkembangan dan perilaku anak (Edwards & Gandini 1989; Tobin, Wu, & Davidson 1989; Rogoff et al. 1993). Sebagaimana yang dikemukakan Bowman, “aturan-aturan perkembangan adalah sama untuk semua anak, tetapi kontek-kontek social membentuk perkembangan anak ke dalam konfigurasi-konfigurasi yang berbeda” (1994, 220). Guru-guru anak usia dini perlu memahami pengaruh kontek-kontek sosiokultural dalam belajar, mengenali kompetensi yang sedang berkembang pada anak-anak, dan menerima sebuah cara yang beragam pada anak-anak untuk mengekspresikan pencapaian-pencapaian perkembangan yang mereka peroleh (Vygotsky 1978; Wertsch 1985; Forman, Minick, & Stone 1993; New 1993, 1994; Bowman & Stott 1994; Mallory & New 1994a; Phillips 1994; Bruner 1996; Wardle 1996).

Para guru seharusnya mempelajari budaya dari mayoritas anak didik terutama budaya mereka memiliki budaya yang berbeda dengan peserta didiknya. Meskipun demikian, mengakui bahwa perkembangan dan belajar dipengaruhi oleh kontek-kontek social dan cultural bukan berarti menuntut para guru untuk memahami semua nuansa setiap budaya yang mereka temui dalam praktek-praktek mereka; hal ini akan menjadi tugas yang tidak mungkin. Lebih dari itu, pengakuan fundamental ini membuat para guru peka terhadap kebutuhan untuk mengakui bagaimana pengalaman cultural yang mereka miliki membentuk perspektif mereka dan untuk menyadari bahwa perspektif yang majemuk harus dipertimbangkan dalam keputusan-keputusan tentang perkembangan dan belajar anak-anak.

Anak-anak mampu belajar untuk berfungsi di dalam lebih satu kontek budaya secara simultan. Meskipun demikian, jika para guru menetapkan ekspektasi-ekspektasi yang rendah untuk anak-anak berdasarkan budaya dan bahasa rumah mereka, anak-anak tidak dapat berkembang dan belajar secara optimal. Pendidikan seharusnya merupakan sebuah proses yang memiliki nilai tambah. Sebagai contoh, anak-anak yang bahasa utamanya bukan bahasa Inggris seharusnya mampu untuk belajar bahasa Inggris tanpa dipaksa untuk menyerah pada bahasa ibu mereka (NAEYC 1996a). Demikian juga, anak-anak yang terbiasa memakai bahasa Inggris mendapatkan keuntungan dari belajar bahasa lainnya. Tujuannya adalah bahwa semua anak belajar untuk berfungsi dengan baik dalam masyarakat secara keseluruhan dan bergerak secara nyaman di antara kelompok orang-orang yang memiliki latarbelakang yang sama maupun berbeda.

7. Anak-anak adalah pembelajar aktif, mengalami langsung pengalaman fisik dan sosial sebagaimana halnya pengetahuan yang ditransmisikan secara kultural untuk menyusun pemahaman-pemahaman mereka sendiri tentang dunia yang ada di sekitar mereka. Anak-anak memiliki kontribusi terhadap perkembangan dan belajar mereka sendiri sebagaimana halnya mereka berusaha untuk menanggapi pengalaman-pengalaman harian mereka di rumah, program usia dini dan komunitas. Prinsip-prinsip dari praktek yang sesuai dengan tahapan perkembangan didasarkan pada teori-teori dominan yang memandang bahwa perkembangan intelektual dari sebuah perspektif konstruktivis-interaktif (Dewey 1916; Piaget 1952; Vygotsky 1978; DeVries & Kohlberg 1990; Rogoff

1990; Gardner 1991; Kamii & Ewing 1996).

Sejak lahir, anak-anak secara aktif terlibat dalam menyusun pemahaman-pemahan mereka sendiri dari pengalaman-pengalaman dan pemahaman-pemahaman ini dimediasi oleh dan secara pasti terhubungan kepada kontek sosiokultural. Anak-anak usia dini secara aktif belajar dari mengamati dan berpartisipasi dengan anak-anak dan orang dewasa lain, termasuk di dalamnya adalah para orangtua dan para guru. Anak-anak membentuk hipotesis mereka sendiri dan membuktikannya melalui interaksi sosial, manipulasi fisik, dan melalui proses-proses berpikir mereka sendiri—mengamati apa yang terjadi, merefleksikan dalam temuan-temuan mereka, mengajukan pertanyaan-pertanyaan, dan memformulasikan jawaban-jawaban. Ketika objek-objek, peristiwa-peristiwa, dan orang-orang lain menunjukkan hal yang berbeda dengan model yang secara mental telah tersusun dalam diri anak, anak dipaksa untuk menyesuaikan model atau mengubah struktur mental untuk mempertimbangkan informasi baru. Selama masa usia dini, anak-anak secara kontinyu memproses pengalaman-pengalaman baru untuk membentuk ulang, memperluas, dan mereorganisasi struktur-struktur mental (Piaget 1952; Vygotsky 1978; Case & Okamoto 1996). Ketika para guru dan orang dewasa menggunakan berbagai strategi untuk mendorong anak-anak melakukan refleksi atas pengalaman-pengalaman mereka melalui sebuah perencanaan, maka pengetahuan dan pemahaman yang diperoleh menjadi mendalam (Copple, Sigel, & Saunders 1984; Edwards, Gandini, & Forman 1993; Stremmel & Fu 1993; Hohmann & Weikart 1995).

Dalam pernyataan prinsip ini, istilah pengalaman fisik dan sosial digunakan dalam kontek yang luas termasuk ekspose anak terhadap pengetahuan fisik, belajar melalui pengalaman menggunakan benda-benda ( mengamati bahwa bola yang dilempar ke udara jatuh kembali), dan pengetahuan sosial, termasuk hal-hal penting yang secara kultural ditransmisikan agar anak-anak berfungsi dengan baik di dunia ini. Sebagai contoh, anak-anak secara progresif menyusun pemahaman mereka atas berbagai symbol, akan tetapi yang mereka gunakan (seperti system alphabet atau numeric) merupakan sesuatu yang ditransmisikan kepada mereka oleh orang-orang dewasa dalam budaya mereka.

Dalam tahun-tahun belakangan ini, diskusi-diskusi mengenai perkembangan menjadi terpolarisasi (lihat Seifert 1993). Teori Piaget menekankan bahwa perkembangan struktur kognitif tertentu merupakan prasyarat bagi belajar (contoh perkembangan mempengaruhi belajar), sementara penelitian lainnya telah mendemonstrasikan bahwa pengajaran tentang konsep-konsep spesifik atau strategi-strategi dapat memfasilitasi perkembangan struktur kognitif menjadi lebih matang (belajar mempengaruhi perkembangan) (Vygotsky 1978; Gelman & Baillargeon 1983). Usaha-usaha terkini untuk mengatasi dikotomi yang jelas ini (Seifert 1993; Sameroff & McDonough 1994; Case & Okamoto 1996) mengakui bahwa esensinya kedua perspektif teoritis tersebut adalah benar dalam menjelaskan aspek-aspek perkembangan kognitif selama usia dini. Pengajaran yang strategis tentu saja dapat meningkatkan belajar anak-anak. Dengan demikian, pengajaran langsung kemungkinan besar tidak efektif dan gagal jika tidak disesuaikan dengan pengetahuan dan kapasitas-kapasitas kognitif anak dalam setiap tahapan perkembangannya.

8. Perkembangan dan belajar merupakan hasil interaksi antara maturasi biologis dan lingkungan, baik fisik maupun sosial, di mana anak-anak tinggal di dalamnya. Prinsip ini menunjukkan bahwa manusia merupakan produk hereditas (biologis) dan lingkungan dan kedua kekuatan ini berhubungan satu sama lain.

Para penganut behavioris (aliran perilaku) memfokuskan pada pengaruh-pengaruh lingkungan sebagai penentu belajar, sementara para penganut maturasionis (aliran kemasakan biologis) menekankan pentingnya hereditas—karakteristik biologis bawaan. Setiap perspektif benar sampai tingkatan tertentu dan selebihnya keduanya tidak mampu untuk menjelaskan belajar atau perkembangan. Sekarang ini, perkembangan dilihat sebagai hasil dari proses transaksional yang interaktif antara individu yang sedang tumbuh dan berkembang dengan pengalaman-pengalaman dalam lingkungan fisik dan sosial (Scarr & McCartney 1983; Plomin 1994a, b).

Sebagai contoh, sebuah bawaan genetik kemungkinan memprediksi pertumbuhan yang sehat, tetapi nutrisi yang tidak mencukupi dalam tahun-tahun awal kehidupan mengganggu terpenuhinya potensi tersebut. Disabilitas yang parah, baik disebabkan hereditas atau lingkungan, kemungkinan dapat diperbaiki melalui intervensi yang sistematik dan tepat. Demikian juga halnya, seorang anak dengan temperamen yang dibawanya—sebuah kecenderungan psikologi dalam menanggapi situasi tertentu—membentuk dan dibentuk oleh bagaimana anak-anak lain dan orang-orang dewasa berkomunikasi dengan anak tersebut

9. Bermain merupakan sebuah instrumen penting bagi perkembangan sosial, emosional, dan kognitif anak-anak, juga sebagai sebuah refleksi atas perkembangan mereka. Memahami bahwa anak adalah konstruktor-konstruktor aktif atas pengetahuan yang dimiliki dan bahwa perkembangan dan belajar sebagai hasil proses interaktif, para guru anak usia dini mengakui bahwa bermain bagi anak merupakan sebuh kontek yang sangat mendukung untuk proses-proses perkembangan tersebut (Piaget 1952; Fein 1981; Bergen 1988; Smilansky & Shefatya 1990; Fromberg 1992; Berk & Winsler 1995).

Bermain memberi anak-anak kesempatan-kesempatan untuk memahami dunia, berinteraksi dengan orang lain dalam cara-cara yang secara sosial diterima, mengekspresikan dan mengontrol emosi-emosi, dan mengembangkan kapabilitas-kapabilitas simbolik mereka. Permainan anak memberi orang-orang dewasa pencerahan-pencerahan atas perkembangan anak-anak dan kesempatan-kesempatan untuk mendukung pengembangan strategi-strategi baru. Vygotsky (1978) meyakini bahwa bermain mengarahkan perkembangan, sebagai contoh, permainan simbolik dapat mempromosikan perkembangan abilitas-abilitas representasi simbolik. Bermain menyediakan sebuah kontek bagi anak-anak untuk mempraktekkan keterampilan-keterampilan yang baru dikuasai dan juga berfungsi sebagai sudut pengembangan kapasitas-kapasitas untuk menjalankan peran-peran sosial yang baru, mencoba tugas-tugas yang baru atau yang menantang, dan memecahkan permasalahan yang komplek yang mungkin bisa atau tidak akan bisa mereka tangani (Mallory & New 1994b).

Penelitian menunjukkan pentingnya permainan sosiodrama sebagai bagian dari kurikulum belajar untuk anak-anak usia 3 sampai 6 tahun. Ketika para guru menyediakan sebuah organisasi tematik untuk bermain, menawarkan dukungan, ruang, dan waktu yang tepat, dan menjadi lebih terlibat dalam permainan dengan memperluas dan mengelaborasi atas gagasan-gagasan anak, maka bahasa dan keterampilan-keterampilan literasi anak dapat ditingkatkan (Levy, Schaefer, & Phelps 1986; Schrader 1989, 1990; Morrow 1990; Pramling 1991; Levy, Wolfgang, & Koorland 1992). Selain mendukung perkembangan kognitif, bermain juga menyediakan sejumlah fungsi penting bagi perkembangan fisik, emosi, dan sosial anak-anak (Herron & Sutton-Smith 1971). Anak-anal mengungkapkan dan merepresentasikan gagasan-gagasan, pemikiran-pemikiran, dan perasaan-perasaan mereka ketika terlibat dalam bermain simbolik. Selama bermain, seorang anak belajar untuk mengatasi emosi, untuk berinteraksi dengan orang lain, untuk mengatasi konflik-konflik, dan untuk mendapatkan perasaan kompeten. Melalui bermain, anak-anak juga dapat mengembangkan imajinasi-imajinasi dan kreativitas-kreativitas mereka. Oleh karena itu, inisiatif anak dan dukungan guru dalam bermain merupakan komponen esensial dalam praktek yang sesuai dengan tahapan perkembangan anak (Fein & Rivkin 1986).

10. Perkembangan tingkat lanjut dicapai ketika anak-anak memiliki kesempatan-kesempatan untuk mempraktekkan keterampilan-keterampilan yang baru dikuasai, sebagaimana juga mereka mengalami sebuah tantangan dalam level di atas penguasaan mereka sekarang ini. Penelitian-penelitian mendemonstrasikan bahwa anak-anak perlu untuk mampu menegosiasikan sebagian besar tugas-tugas belajar dengan sukses untuk memelihara motivasi dan keteguhan mereka (Lary 1990; Brophy 1992). Dihadapkan pada kegagalan yang berulang, kebanyakan anak-anak berhenti untuk mencoba. Implikasinya adalah bahwa pada sebagian besar waktu para guru seharusnya menyediakan anak-anak dengan tugas-tugas yang dengan usaha-usahanya mereka dapat menyelesaikan dan mempresentasikannya sesuai dengan tingkat pemahaman mereka.

Pada saat yang sama anak-anak secara kontinyu menghadapi situasi-situasi dan stimulasi-stimulasi yang memberi mereka kesempatan untuk bekerja pada tingkat kemampuan mereka yang sedang berkembang (Berk & Winsler 1995; Bodrova & Leong 1996). Selanjutnya, dalam sebuah tugas yang berada di atas jangkauan independensi anak, orang-orang dewasa dan teman sebaya yang lebih kompeten memberikan kontribusi yang signifikan bagi perkembangan dengan menyediakan dukungan-dukungan yang memungkinkan anak mampu mengambil langkah selanjutnya.

Perkembangan dan belajar merupakan proses-proses dinamik yang menuntut orang-orang dewasa memahami dan mengamati anak-anak secara lebih dekat dan kontinum agar sesuai dengan kurikulum dan mengajari anak-anak kompetensi-kompetensi emergensi, kebutuhan-kebutuhan, dan minat-minat mereka, dan membantu anak-anak untuk maju lebih jauh dengan memberi target pengalaman-pengalaman pendidikan sampai pada level kapasitas-kapasitas anak-anak yang memang sedang berubah, sehingga membuat mereka menjadi tertantang, bukan frustasi. Manusia, terutama anak-anak, sangat dimotivasi untuk memahami apa yang sebagian besar mereka pahami dan untuk menguasai sebagian besar apa yang mereka mampu lakukan (White 1965; Vygotsky 1978). Prinsip belajar adalah pertama-tama anak-anak dapat melakukan sesuatu dalam sebuah kontek suportif dan kemudian secara mandiri dan berada dalam sebuah kontek yang lebih beragam. Rogoff (1990) menggambarkan proses belajar yang dibantu orang dewasa sebagai “partisipasi terbimbing” untuk menekankan bahwa anak-anak secara aktif berkolaborasi dengan orang lain untuk bergerak maju menuju sebuah level pemahaman dan keterampilan yang lebih kompleks.

11. Anak-anak menunjukkan cara-cara yang berbeda dalam mengetahui dan belajar, dan cara-cara yang berbeda dalam merepresentasikan apa yang mereka ketahui. Pada kurun waktu tertentu, para teoritisi belajar dan ahli psikologi perkembangan telah mengakui bahwa manusia terlahir untuk memahami dunia dalam cara-cara yang beragam dan bahwa setiap individu cenderung memiliki preferensi atau model belajar tertentu. Studi-studi perbedaan dalam modalitas belajar telah menemukan hal yang kontras antara pembelajar visual, auditori, atau taktil. Sementara karya yang lain telah mengidentifikasi jenis pembelajar mandiri atau dependen (Witkin 1962).

Gardner (1983) memperluas konsep ini dengan berteori bahwa manusia paling tidak memiliki tujuh “intelegensi.” Sebagai tambahan terhadap kecerdasan tradisional yang penting bagi keberhasilan sekolah yaitu kecerdasan bahasa dan logika matematis, setiap individu paling tidak memiliki kecerdasan dalam bidang-bidang lain: musikal, spasial, kinestetik tubuh, intrapersonal dan interpersonal. Malaguzzi (1993) menggunakan metaphor “100 bahasa” untuk menggambarkan modalitas yang beragam yang digunakan anak-anak untuk memahami dunia dan merepresentasikan pengetahuan mereka. Proses-proses merepresentasikan pemahaman yang mereka miliki, dengan bantuan guru-guru, dapat membantu anak-anak memperdalam, memperbaiki, dan memperluas pemahaman mereka (Copple, Sigel, & Saunders 1984; Forman 1994; Katz 1995).

Prinsip modalitas yang beragam memberi implikasi bahwa para guru seharusnya menyediakan bukan hanyak kesempatan-kesempatan setiap anak secara individual menggunakan preferensi model belajarnya sebagai menjadi modal kekuatan mereka (Hale-Benson 1986) tetapi juga kesempatan-kesempatan untuk membantu anak-anak mengembangkan intelegensi-intelegensi yang mereka sadari tidak begitu menonjol.

12. Anak-anak berkembang dan belajar dengan sangat baik dalam kontek sebuah komunitas di mana mereka aman dan dihargai, kebutuhan-kebutuhan fisik mereka terpenuhi, dan mereka merasa secara psikologis aman.

Maslow (1954) mengkonseptualisasikan sebuah hierarki kebutuhan-kebutuhan dimana belajar tidak mungkin terjadi kecuali kebutuhan-kebutuhan fisiologis dan psikologis untuk aman terpenuhi lebih dahulu. Karena keamanan dan kesehatan fisik sekarang-sekarang ini seringkali terancam, program-program untuk anak usia dini harusnya bukan hanya menyediakan nutrisi, keamanan, dan kesehatan yang adekuat tapi juga pastikan layanan-layanan yang lebih komprehensif, seperti fisik, gigi, kesehatan mental, sosial (NASBE 1991; U.S. Department of Health & Human Services 1996).

Perkembangan anak-anak dalam semua bagiannya dipengaruhi oleh abilitas mereka untuk membangun dan memelihara sebuah hubungan primer yang positif secara konsisten dengan orang-orang dewasa dan anak-anak yang lain (Bowlby 1969; Stern 1985; Garbarino et al. 1992). Hubungan-hubungan primer ini berawal dalam keluarga tetapi kemudian meluas seiring berjalannya waktu termasuk guru-guru anak-anak dan anggota-anggota komunitas; oleh karena itu, praktek-praktek yang sesuai dengan tahapan perkembangan seharusnya memperhatikan dengan baik kebutuhan-kebutuhan fisik, sosial, dan emosi sebagaimana halnya perkembangan intelektual.

Published in:Parenting |on September 18th, 2008 |

You can leave a response, or trackback from your own site.

33 Responses to “Prinsip-prinsip Perkembangan Anak”

  1. Geriatrics Says:

    Halo mas Irwan,

    saat saya sedang mengerjakan thesis dan memerlukan beberapa referensi kebetulan tulisan mas Irwan relevan dengan thesis saya, saya boleh mengutip materi ini mas?
    saya boleh tau referensi yang mas Irwan gunakan dalam tulisan ini, karena saya memerlukan referensinya mas.
    Thankyu

  2. Geriatrics Says:

    hai again mas,

    saat ini saya sedang mengerjakan thesis dan memerlukan beberapa referensi kebetulan tulisan mas Irwan relevan dengan thesis saya, saya boleh mengutip materi ini mas?
    saya boleh tau referensi yang mas Irwan gunakan dalam tulisan ini, karena saya memerlukan referensinya mas.

    Thankyu

  3. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Hallo Mbak Geriatrics
    Silahkan kalau mau digunakan. semoga bermanfaat. Terkait referensi di tulisan tersebut, Mbak Geriatrics bisa memakai buku-buku Child Psychology, Educational Psychology, dan Early Childhood Development. Pencarian referensi-referensi tersebut dipermudah Allah SWT karena kita punya internet. Tinggal pintar-pintarnya kita mencari keywords. Sebagai contoh, ketika pingin tahu perkembangan kognitif anak usia prasekolah, tinggal tulis saja Early Childhood Cognitive Development. Selamat berselancar dan semoga sukses,aamiin

  4. fidrayani Says:

    salam…..saya butuh teori perkembangan intelektual, sosial dan moral anak usia dini dan semua aspek2nya.. mohon kalo berkenan dikirim keemail saya buat bahan penelitian. atas bantuannya makasih……..

  5. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Mbak Fidrayani, sekarang sagepub.co.uk sampai 30 Oktober gratis akses jurnal online. pakai kata kunci untuk referensi yang dibutuhkan. atau advance search pakai google atau yahoo dg key words tertentu yg dicari ditambah kata etd (electronic thesis disertation). contoh moral development etd. Semoga sukses

  6. fidrayani Says:

    makasih responnya mas, sekarang saya sedang buat tesis tentang perkembangan bahasa anak…..kalo mas ada artikel yang membahas buku Vygotsky, saya membutuhkannya sebagai bahan referensi….

  7. fidrayani Says:

    makasih infonya mas….see you

  8. indah Says:

    ass.

    mas…saya butuh bantuan nih…untuk tugas thesis saya lumayan banyak diantaranya :
    1.Tunjukan 10 peran gurru dalam proses belajar mengajar
    2. guru perlu memahami perkembangan anak, mengapa?
    3.siapakah siswa itu sebenarnya ! jelaskan
    4. penjelasan apa yang dimaksud dengan pendidikan
    5.apa yang melatarbelakangi bahwa dalam pelaksanaan kegiatan pendidikan di sekolah. seorang guru perlu mempelajari dasa2 pendidikan ?
    6.Konsep menjadi mengandung arti bahwa proses hidup manusia aalah belajar..,Berikan penjelasannya
    7. Tunjukan tahapan2 yang ditempuh seseorang untuk mencapai tahapan menjadi (learning to be )
    8. Penjelasan mengenai learning to be, learning to live together, learning to do, learning to know ?

    maaf mas banyak sekali….sebelum dan sesudahnya terimakasih

  9. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Wa’alaikum salam warahmatullaahi wabarakatuh
    Insyaallah kita itu sekarang dimudahkan oleh Allah SWT dengan adanya internet. Jadi, dengan mudah sebenarnya mbak Indah mencari di internet tugas-tugas tadi. sebagai contoh, tulis saja di google peran guru dalam mengajar atau kalau mau pakai bahasa inggris, tinggal ditranslasikan ke dalam bahasa Inggris: teacher role in classroom dst. kalau mau spesifik, kita tambahi pakai tanda kutipan “teacher role in early childhood education”
    Selamat berselancar

  10. sutarjo Says:

    Assalamu;alaikum,
    Mas Irwan saya mahasisiwa UNIMUS sedang bikin proposal skripsi topiknya mengenai kejadian terjatuh pada anak prasekolah, yang ingin saya tanyakan lingkungan yang mendukung anak terjatuh itu seperti apa ya mas? terima kasih banyak atas sarannya mas.
    Wassalam.

  11. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Wa’alaikum salam warahmatullaahi wabarakatuh, Mas Sutarjo. Dalam pendidikan anak usia dini, ada thema lingkungan kelas/lingkungan belajar. Kemungkinan besar hal tersebut terjadi karena ruang kelas dan lingkungan fisik sekolah memang tidak ramah anak/peserta didik.

  12. nurul ainie Says:

    assalamualaikum
    mas saya pake ya tulisan antum buat microteaching saya, makasih atas infonya dan kalau bisa dikembangkanlagi syukron

  13. amir Says:

    rth

  14. didi boim Says:

    mas…. maaf neh!
    saya mau pake tulisan antum untuk skripsi saya.
    thanks.

  15. memey Says:

    sy mw minta tolang mas, utk skripsi. blh ya..
    kehidupan ideal seorang anak, dan realitanya sekarang ini.
    thx y mas

  16. memey Says:

    mas, sy minta tlg ni. tolong ksi k sy kehidupan ideal anak usia sekolah, dan realitanya dong..pliss

  17. masdar mansur Says:

    maaf ..mas aku hrs katakan bahwa kamu tulisan kamu terlalu abstrak dalam persoalan ini………

  18. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Alhamdulillaahirabbil’aalamiin. Terima kasih Mas Masdar Mansyur untuk umpan baliknya

  19. nurhayani Says:

    assalamualaikum Mas Irwan,…
    Wah tulisannya manfaat banget, alhamdulillah.
    Saya juga aktif baca tulisan antum di FAHMA, kebetulan sekolah saya langganan setiap bulannya.

    Ternyata semangat FTC sama ya,… memberi manfaat sebanyak-banyaknya kepada ummat, semoga kami di Huffazh bisa mengambil tauladan ini di kota kecil Payakumbuh.

    Salam untuk mas Saryo, pak sembodo, pak fanani dan Mas fauzhil, kok kemarin ngg ngisi di fahma ya ?, kenapa ?
    Jazakallah khair.

  20. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Wa’alaikum salam warahmatullaahi wabarakatuh, Mbak Nurhayani. Alhamdulillaahirabbil’aalamiin, mudah2an kita semua bisa demikian, aamiin. Insyaallah saya sampaikan kepada beliau semua jika bertemu. Kalau yang dimaksudkan saya kemarin ndak mengisi, secara fisik saya memang sedang tidak berada di Indonesia. Saya sedang mendapatkan amanah untuk sekolah lagi di Berlin. Mohon do’anya diberkahi dan dimudahkan dalam urusan studi dan kehidupan, aamiin.

  21. dc v3 Says:

    Assalamualaikum, mas irwan
    saya dokter anak, pengajar juga di kedokteran dan kebidanan
    membaca tulisan mas irwan sungguh menyenangkan. bila berkenan saya akan pakai sebagian tulisan anda untuk referensi saya. terimakasih. wassalam.

  22. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Wa’alaikum salam warahmatullaahi wabarakatuh, bu dokter. Alhamdulillaahirabbil’aalamiin, senang bisa bersilaturahmi dan saling berbagi kemanfaatan. Barakallah.

  23. bella Says:

    istilah dimensi perkembangan yang meliputi kognitif-fisik-sosioemosional ..

    apa beda penggunaan istilah dimensi-aspek-proses ??

    THX

  24. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Persisnya saya tidak tahu beda penggunaan ketiga istilah tersebut. Sedikit yang saya pahami, dimensi dan aspek merupakan istilah yang bisa digunakan secara bergantian. Ketika kita bicara tentang dimensi kognitif perkembangan anak usia dini, kita bisa menyebutkannya sebagai aspek kognitif perkembangan anak usia dini. Sementara proses lebih merujuk pada bagaimana sesuatu itu berubah dari satu kondisi ke kondisi lain. Jadi ketika berbicara proses kognitif anak usia dini berarti kita berbicara tentang bagaimana seorang anak usia dini dari tidak bisa memahami perspektif orang lain (egocentric thinking) menjadi anak yang mulai memahami sudut pandang orang lain (perspective taking).

  25. intelegensi visual Says:

    inteligensi visual sangat berarti bagi para seniman, arsitek, sutradara film, atlet, atau pembalap. Tapi mungkin agak sulit bila kita harus memahami mengapa inteligensi visual ini juga penting dalam kehidupan kita.

  26. Andri Says:

    Asslmkum..
    mas, tulisannya sangat bermanfaat..
    tpi mas sya mau tanya tentang “perkembangan motorik anak usia TK”
    sya pke buku dari Gallaue dri buku yng judulnya “motor development and movementexperiences for young children”
    tpi sya sulit mnemukan teori2 nya secara tepat..

  27. Andri Says:

    maksudnya mengenai definisi dan dimensi2nya.. begtu.. ^^

  28. suharno Says:

    saya membutuhkan makalah tentang tahapan-tahapan permainan anak untuk tugas kuliah. bisakah dikirim ke emain saya ? teriakasih

  29. Irwan Nuryana Kurniawan Says:

    Untuk Mas Andri dan Mas Harno, alhamdulillaahirabbil’aalamiin kita itu dimudahkan oleh teknologi informasi dan komunikasi, terutama internet. Insyaallah semua tersedia dan mudah diakses, tinggal conscientiousness kita dalam mencarinya. selamat berselancar

  30. Meitje Says:

    salam……saya membutuhkan makalah tentang perkembangan sosial , emosional , intelektual anak TK/PAUD yang diambil dari drama peran , untuk tugas kuliah , bisa dikirim ke E-Mail saya ?

    rirure_mei@yahoo.com

    Terima Kasih…

  31. kiki Says:

    assalamu alaikum

    Mas, , , saya juga mau ikut mengutip tulisan blog anda buad referensi mata kuliah saya.
    Semoga tulisan ini tercatat sebagai ilmu yg bermanfaat buad mas oleh ALLAH SWT.
    Trimakasih

  32. RIZAL Says:

    Thanks Sob,
    artikelnye maching

  33. Yeni Yusuf Says:

    Assalamualaikum, warrohmatullahi wabrokatuh..
    Sebelum Merapi meletus, saya dan kawan-kawan Hidayatullah mengadakan pelatihan di Kaliurang, dan Pak Iwan salah satu pembicaranya ( juga Ust. Fauzil). Waktu itu dibahas mengenai Profetik Qoutient kalau nggak salah.., sebelum pak iwan melanjutkan studi.. katanya topik ini untuk S3 ya.. boleh tahu sudah sejauh mana perkembangannya.. bisakah di share untuk bahan-bahan pengayaan Kurikulum Berbasis Tauhid yang sedang kami kembangkan di Hidayatullah Nasional. Saya tinggal di Balikpapan, dan saya praktisi pendidikan usia dini.., hatur nuhun..
    Wassalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh..

Leave a Reply